Kilas balik perjalanan 2018

Kalau di acara berita atau media surat kabar ada yang namanya kaleidoskop, bagiku aku punya kilas balik di 2018 ini.

Untuk sampai di ujung tahun 2018 ini, sebenarnya ada tahun-tahun yang kulewati..ada semangat, ada duka, gembira, khawatir, takut berlebihan dan bahagia. Ada perasaan lega pula..

Januari 2018

Di bulan ini, hatiku bergelut. Benar-benar sedang mengupayakan untuk menjadikan keluarga kami berdikari, belajar mandiri tepatnya. Kadang sedih karena merasa dan dianggap selalu merepotkan, dianggap selalu iri dan disalahpahami padahal maksudnya justru perhatian. Mungkin salah penyampaian atau salah penangkapan jadinnya apa yang kami komunikasikan sering disalahpahami bahkan sering kena fitnah..astagfirullah..innalillaah..ni ujian..Diskusi dengan suami dan akhirnya deal, kami putuskan mandiri. Setiap sabtu-minggu hunting kontrakan..

Februari 2018

Setelah ikut komunitas dan mendapati quote keren..

“Berubah atau kalah” dan For the change, I must chang first (Septi Peni dan Dodik M)

Lalu pikiran itu semakin bulat ketika suami hunting dan kami menemukan tempat yang cocok. Fix. Bulan ini insyaAllah pindah, dan memang kita benar-benar memulai dari sini. Mulailah kami menyampaikan maksud kepindahan kami dan menyicil packing barang. Sebenarnya aku tahu, ada sedih yang aku lihat di wajah ibu dan bapakku..tetapi..kuyakinkan lagi..

Anakmu sudah dewasa pak..buk..waktunya melangkah mandiri..

Tapi bukan ini rasa sedih mereka sepertinya, ah..entahlah..

Mulailah kami menyusun anggaran dengan dana yang cukup terbatas agar bisa membeli benda pengisi hunian. Alhamdulillah, banyak rejeki tak disangka, banyak saudara turut membantu..ini jadi semacam jurnal syukurku untuk tahun ini yah..

Maret – April 2018

Karena ketika pindah ke kontrakan, posisi aku sedang hamil kedua. Usia kandungan udah lima bulan di Februari so..aku mulai browsing dan baca artikel kehamilan lagi meski tak serajin ketika hamil anak pertama. Jadwal mengajar bimbel juga lumayan padat, karena di semester 2 banyak agenda susul menyusul mempersiapkan UN tahun ajaran 2017/2018. Biidznillah, dapat jadwal ngajar di Sekolah Al Irsyad. Seneng juga ngajar shalihah-shalihah yang menjaga pandangan dan aurat mereka. Bersama salah satu teman mengajar yang kini sudah tiada, aku sempat menikmati hidangan ala pondok disini,hehe..pengalaman yang benar-benar seru.

Juni 2018

Ketika ramadhan dan mendekati lebaran, kami sekeluarga mudik ke mertua di Banjarnegara. Mudik yang juga sekaligus menjadi semacam terapi, jalan-jalan agar emak tetap waras..ups..hehe..

Juli 2018

Hari-hari penantian, di bulan ini aku disibukkan mengerjakan desain untuk me lay out buku kenangan matrikulasi komunitas. Kubaca profil temanku satu persatu dan ternyata profesi dan pengalaman mereka membuka mataku. Di momen inilah tetiba aku pengen nulis lagi, menghidupkan blogku yang berjelaga. Banyak dikerubuti sarang laba-laba..haha..Sering kontraksi, tetapi belum bukaan juga. Sampai dokter memberi batas penantian di akhir bulan harus caesar, meskipun aku masih nawar ke dokternya dan diberi perpanjangan seminggu lagi akhirnya..maklumlah..pengen sekali-kali ngrasain lahiran normal. Dulu anak pertama aku caesar soalnya..

Agustus 2018

Tiap hari aku dan kakak jalan-jalan. Menyusuri jalan tanjakan ke perumahan sebelah atau turunan ke pasar dadakan. Sudah berhari-hari kontraksi tapi muncul hilang. Di hari kamis suami menitipkanku di tempat ibu agar sewaktu-waktu ketika persalinan datang, ada yang siap mengantar plus rumah ibu deket sama rumah sakit. Sabtu awal bulan kejatahan periksa terakhir plus eksekusi kalau tetep gak kontraksi atau kontraksi gak nambah. Aku merasakan pengalaman kontraksi juga di kehamilan kedua, di kehamilan pertama bahkan aku bingung kontraksi itu seperti apa? Ternyata rasanya semacam kram di perut dan kadang mulas seperti mau menstruasi. Jumat pagi aku kontraksi lagi dan malamnya suami antar ke UGD karena kontraksi semakin menjadi. Perawat cek semua dan ternyata meski kondisiku normal dan sudah bukaan tiga tapi dokter bersikukuh aku sc lagi karena riwayat tak kontraksi pas dipacu ketika kehamilan pertama. Padahal waktu itu dipacunya sampai tiga kali. Kalau di kehamilan ini, dokter juga tak mengizinkan karena panggulku tak simetris. Ketika diberikan ruangan, semalam aku tak bisa tidur karena kontraksi datang terus menerus. Mau jalan-jalan tapi bawa infus, di bed gak nyaman pokoknya. Suami yang ngeliat gak tega. Aku juga sudah disuruh puasa. Semaleman berdoa biar bisa normal, dan ternyata paginya pas diobservasi bukaanku udah nambah dan dokter ijinkan persalinan normal dengan syarat bukaan tak terlalu lama. Padahal sudah disuruh puasa, tak makan, sampai jam 12.00 siang energi sudah habis dan perawat memintaku makan siang. Haha, mau nelan makanan sudah gak sanggup rasanya, apalagi didera kantuk semalaman gak tidur. Di jam 12.00 gantian ibuku jaga, suami nunggu diluar karena gak tega. But, bukaan udah 6 tapi gak nambah juga, alhasil aku siap-siap caesar. Dokter mengupayakan memecah ketuban juga gak bertambah. Aku sc lagi akhirnya. Anak kedua lahir selamat tanggal 4 Agustus tahun ini.

September -November

Vakum, tak ada kegiatan selain momong dua bocil. Ada jenuh, dan kuputuskan ngeblog lagi. Membenahi blog yang lama udah gak dibuka. Gabung beberapa platform komunitas ngeblog, salah satunya Blogger perempuan. Eh ada challenge, padahal masih bebersih dan renovasi blog. Hehe, karena ada tugas komunitas parenting dan takut kena DO pula maka blogging challengenya mengalami hambatan, apalagi ketika harus nulis dengan tema 5 akun favorit, 5 akun blogwalking, 5 akun youtuber karena aku gak punya. Satu-satunya yang kuingat cuma jaman kuliah aku rajin berkunjung ke lamannya Pak Rovicky Dwi P, geolog UGM yang punya sebutan pakdhe di blog Dongeng Geologi dan Fifi AlviantoFifi Alvianto, hijabers yang cantik aduhai. Tapi geliat dan semangat untuk menulis akhirnya mendapatkan gairah disini. Aku juga mulai seneng ngisi googlemap jadi ala ala local guide ceritanya dan beberapa kali dapet bonus voucher. Aku pengen ngucapin banyak terimakasih ke Blogger perempuan atas challengenya. Tahun depan please..ada lagi yaa..bismillah semoga bisa ikutan…aamiin..

Iklan